Enggak Naik Kelas

Hayo ngaku siapa yang pernah enggak naik kelas? Yup yup yup.. Banyak juga ya ternyata yang pernah enggak naik kelas. Hihihi Tenang saja, enggak usah malu atau minder, jalan hidup orang kan masing-masing. Keahlian setiap manusia juga masing-masing. Setuju kawan???

Enggak naik kelas menurutku sih bukan hal yang memalukan, tapi sarana sebagai instrospeksi diri. Kenapa kita bisa enggak naik kelas, apa sih sebenarnya kelebihan kita? Ingat!! fokus saja pada kelebihan kita dan perbaiki kekurangan kita.. hihi Itu menurutku lo ya, jangan coba cari teori itu di buku-buku sejarah apa lagi buku Geologi. Haha Di negeri tercinta ini kan memang tolok ukur "pintar" itu masih menggunakan nilai-nilai akademis yang pelajarannya pun seabrek. Kadang aku mikir, mungkin ini kali ya kenapa Indonesia selalu menjadi negara berkembang dari sejak jaman aku dilahirkan sampai sekarang. Negeri ini tidak mengalami kemajuan yang signifikan sehingga dia dapat disebut sebagai negeri maju baru. Loohh apa hubungannya coba..? Bisa jadi ada hubungannya. Seingatku setiap aku membaca buku motivasi atau seminar motivasi yang pernah aku ikuti, kunci sukses seseorang adalah FOKUS.

Ingat waktu jaman SMA pernah ikut seminar motivasi yang dibiayai oleh alumni SMA yang udah sukses wes hewes bernama Bapak Happy Trenggono. Di seminar yang diberi judul Create Our Future itu, sang motivator yang aku lupa namanya, mengatakan bahwa jika kita meminta atau berdoa sesuatu kepada Allah, maka fokuslah terhadap apa yang kita minta. Jangan berdoa dengan permintaan yang enggak fokus seperti "Ya Allah berilah kelulusan". Doa itu kurang fokus, kapan kita mau lulus? lulus yang seperti apa yang kita mau? Bisa saja Allah kabulkan permintaan kita, tapi tahun depan, yang berarti tahun ini kita enggak lulus dulu. Hehehe

Harusnya bagaimana dunk kita berdoanya? ya harusnya berdoanya kurang lebih begini nih... " Ya Allah berilah hamba kelulusan tahun 2013 dengan nilai diatas 9 semua, aaminn" Hahaha lebay banget ya doanya. Namanya juga doa, yang diminta Yang Maha Kaya lagi, jadi enggak usah khawatir enggak terkabul. Yakin aja dikabulkan. Sesuai Firman Allah yang mengatakan, "Aku sesuai sangkaan hamba-Ku". Jadi berbaik-baik sangkalah kepada Allah. Jangan pernah meragukan Kuasa-Nya.

Nah nah.. apa hubungannya fokus sama judul "Enggak Naik Kelas" ini? Hayo siapa yang bisa tebak apa hubungannya? Jadi ceritanya, baru aja aku mengalami enggak naik kelas tahsin. Huaaa hiks hiks.. Sedih buanget ternyata rasanya. Tapi aku akuin memang aku enggak yakin waktu ujiannya, aku meragukan kemampuanku dan aku jadi grogi tingkat pohon tauge. Dari awal memang banyak banget kesalahan yang aku lakukan, pertama, suka bolos, terus enggak sungguh-sungguh belajar, selanjutnya enggak yakin dan fokus pas ujian lisannya.

Yuppy,.. Ujiannya lisan, wawancara gitu. Dan kelemahanku adalah selalu saja deg-degan dan grogi buanget kalo harus ujian lisan. Kadang teorinya sih udah di luar kepala, saking di luarnya sampai enggak inget sama sekali. Tapi kalo praktek terus diliatin gurunya, wadoohhh itu detak jantung mungkin 1000 kali lipat detak normalnya.. Hiikkss.. Dan dari kealpaan yang aku lakukan itu hasilnya adalah aku enggak naik kelas dong dong dang ding dong.. hiks.

Aaahh itu kan salah kamu sendiri.. Dalam hati sih sedih, tapi memang aku yang enggak bener kok saat mau ujiannya. Aku harus instrospeksi, aku harus semangat dan berusaha serta berdoa. Semester ini aku harus naik kelas!!!*angkat tangan seperti pahlawan bertopeng. Doain ya kawan, aku bisa naik kelas semester ini dengan nilai yang super bagus. Aaamiinn

Kira-kira ada yang punya tips, triks, saran dan kritik enggak, bagaimana menghadapi ujian lisan biar tetep tenang setenang Banjir Kanal Timur? hehe Kasih tau aku ya, kawan!!! ^^ 

Comments

  1. iih malumaluin iih masak ga naik kelas :p

    hihi tetep semangat yaa,, gara2 kalo jumat siang sering ke thamrin city ya makanya bolos tahsin,, hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. *ngumpet di bawah meja...

      Wakakka iyo ki... Tapi ya wes ben.. Kan biar makin pinter.. Hihihi *alesan

      Iya dan yang suka ngajakin ke thamcit itu kamu mbak!!.. Hahaha

      Delete
    2. ane sekolah dasar malah sampai 7 tahun. Itu karena gurunya sayang sama saya kali ya. Makanya ane ditahan dikelas satu hehehe

      Delete
    3. hehehe,...iya bersyukur aja jadi murid kesayangan gurunya^^

      Delete
  2. Saya beruntung mbk, setiap tahun selalu naik kelas dan gak pernah ketinggalan kelas.

    Betul sekali selain kita harus fokus, kita juga tetep harus berusaha, dan belajar.

    Terimakasih, tulisannya bagus lo

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah ya mas.. Harus selalu bersyukur atas nikmat yang Allah kasih ^^

      Pengalaman pertama dan InsyaAllah terakhir untuk saya.. Semangat!!!

      Delete
  3. Tahsin itu apaan mbak? :)

    Saran dari saya: sering2 latian ngomong depan kaca, depan orang lain trus minta dimonetarin. Yup, fokus itu perlu banget jangan sampe mikirin hal lain pas ujian. Guru emang biasanya suka gitu sih mbak, suka ngetes kita grogi apa enggak macam HRD aja :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Intinya sih belajar membaca Al Quran dengan benar, memberikan setiap huruf di Al Quran hak dan mustahhaqnya... ^^

      Makasih ya Citra buat tipsnya.. SEmoga ujian selanjutnya aku berhasil berhasil berhasil horeeee... Aamiinn

      Delete
  4. Emang ada ya "grogi tingkat pohon tauge? Berarti gak grogi-gori2 amat, gitu. Ada-ada aja. Nice posting, I like it.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi.. Iya ya.. Itu harapan saya bund biar enggak grogi banget, tapi nyatanya groginya tingkat pohon kelapa.. Tinggiiii.. hihihi

      Makasih bund..

      Delete
  5. Lha mak Dzaky, aku jg dulu kalau menghadapi ujian lisan tuh jantung kayak mau copot, keringet dingin, dsb.. Ahaha..

    Tp akhirnya lulus juga krn fokus harus lulus secepatnya.. Bener, fokus itu mempengaruhi segalanya dan bisa menimbulkan motivasi yg besar.. :-)

    Sukses yah mak Dzaky :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sip sip.. Harus meniru gayamu Mak.. Lebih FOKUS..!! hihihi

      Delete
  6. Saya termasuk org yg grogi, kalo ada tes lisan. Jadi... gak punya tips nya hiks... :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. *tooosss dulu doonggg..

      Ada temennya juga.. Hihihi

      Delete
  7. ujian lisan memang tantangannay lebih berat ya daripada tertulis

    ReplyDelete
  8. buat saya saat belajar tak ada yg memalukan begitu pula bila melihat haslinya. inilah yg membuat kita pantang mundur, tetep optimis dan terus semangat memperbaiki. apa ada yang tahu, bahwa dari seribu percobaan alexander graham bell hy satu yg menghasilkan. dan akhirnya telepon bisa kita nikmati. inilah proses belajar

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima Kasih Mas Rusydi untuk motivasi supernya..

      Bener banget kata mas Rudi, enggak ada yang memalukan dalam proses belajar... Kata2 yang keren!!!^^

      Delete
  9. saya nggak naik kelas tetap bangga kak. Waktu tk, ane mengulang sekali. Waktu sd ane nggak naik kelas saat kelas satu. Tapi karena nggak naik kelas itu, ane akhirnya bisa membaca.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Super banget.. egini nih harusnya mental anak bangsa.. Bermental kuat dan ikhlas menikmati takdir.. ^^

      Delete
  10. ga pa pa...ga naek kelas itu sukses yang tertunda cyiin..*tsaaah*
    yang pasti tetep semangat ya Bund..jangan bolos2 lagi ya..;p

    ReplyDelete
  11. wah sy gak py tipnya kl ttg itu. Jd inget waktu sidang skripsi, sy gemeteran minta ampun hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kita samaan bund... Memang mental tuh harus dilatih ya biar makin Pede dan yakin saat ujian lisan.. Semangat !!!

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Mau ASI Banyak? Yakin Kuncinya... :D

Anakmas : Kau Tak Seperti Dulu Lagi ^^

Menggulung Lidah