Sunday, March 10, 2019

Romantis Ala Papa Mama

Dari jaman kecil, udah biasa banget melihat mama papa yang berbeda pendapat. Mama yang gampang emosi berpadu dengan papa yang santai tapi kalo sudah berpendapat tidak bisa diganggu gugat. Unik banget deh mereka ini.

Sampai sekarang sudah bercucu dua tetap saja, mereka sering banget berdebat romantis. Haha iya romantis, soalnya ya walaupun suka berantem gitu tapi keduanya tetap romantis, saling melengkapi. Kemana-mana berdua, mama tetap sabar dan setia mendampingi papa dimanapun kapanpun dalam segala kondisi.

Baru-baru ini, papa sakit, badannya keringat dingin terus. Papa yang santai cenderung menggampangkan tidak mau dibawa ke rumah sakit buat diperiksa menyeluruh. "Ah, paling masuk angin biasa" kilahnya. Mama dan kami anak-anaknya harus susah payah untuk membujuk papa mau ke RS. Akhirnya mau juga. Dan yang mengejutkan kami semua adalah hasil pemeriksaan menyatakan bahwa gula darah papa sampai 400. Ya Allah tinggi banget.

Papapun dirawat selama 5 hari. Selama itupun, mama dengan setia menemani papa di RS dengan sabar. Luar biasa. Seperti tidak ada rasa lelah. Demi melihat belahan jiwanya, teman hidup bertahunnya sembuh kembali, mama ikhlas melakukannya. Pemandangan yang mengharukan.

Sekarang Alhamdulillah papa sudah pulang ke rumah, sudah sehat kembali, mama pasti akan lebih cerewet lagi mengawasi pola makan papa. Haha papa yang santai akan bilang, "ah, gapapa sedikit aja", dan berantem romantispun akan dimulai lagi. Tapi begitulah papa mama, romantis dengan caranya.

Sehat terus ya mama papa.

Thursday, January 31, 2019

Kebun Raya Bogor dan Harris Sentul


Awalnya tidak ada niat sama sekali buat piknik dan main-main ke Bogor awal tahun ini. Terinspirasi dari sahabat kentel saya di kantor yang berburu penginapan murah, buat liburan tipis-tipis di Bogor. Alhamdulillah berkat promo dari pegi-pegi, kita bisa dapat hotel yang lumayan bagus dengan harga yang lumayan miring. Maklum emak-emak, berhemat itu penting, demi kemaslahatan keluarga. :D

Mendekati hari H, kami sangat bersemangat buat merencanakan piknik kami, dibuatlah jadwal rencana liburan kami. Akhirnya setelah melalui pemikiran yang panjang, kami sepakat untuk piknik alam di Kebun Raya Bogor. Beneran, sampai saat sepakat ini aku males banget bayangin harus jalan jauh muterin pepohonan di Kebun Raya Bogor, ingat pengalaman jaman kuliah dulu pernah rame-rame kesana sama teman-teman organda. Cuapekkk. Yang dipikiran sih gitu. Tapi lagi-lagi tercerahkan oleh sang sahabat, kalo hari Sabtu ternyata mobil bisa masuk ke area kebun raya.
Piknik gelar tikar di Kebun Raya bogor
Alhamdulillah, hari yang dinanti datang. Suasana mendung, hujan deras nggak berhenti mengguyur. Sempet kalang kabut mikir nyiapin rencana B. Berbekal bismillah dan berdoa sepanjang jalan. Alhamdulillah semakin mendekati Bogor, cuaca makin bersahabat. Alhamdulillah.

Tak disangka, anak-anak sungguh sangat tertarik mengenal berbagai macam tanaman, dari pohon yang super besar sampai kaktus adaaa. Lengkap deh. Anak-anak senang banget. Sampai akhirnya, kita cari-cari tempat yang enak buat lesehan gelar tikar. Kan ceritanya mau piknik kita. Nemulah tempat yang enak di bawah pohon unik di lapangan yang luas, sebelum kolam teratai. Oia, ternyata selain bentuknya yang unik, pohonnya punya nama yang nggak kalah unik, Baobab namanya. Enak tempatnya, anak-anak bisa main bola, lari-larian dan gelembung sepuasnya.

Nggak lama, rombongan keluarga mbak Dian datang membawa makanan yang sudah dinanti. Lapaaarr buukk. Gelar-gelar tikar, foto-foto, lanjut makan. Anak-anak tetap ya sambil main kesana-kemari.

Kebahagiaan kami nggak berjalan lama. Tiba-tiba hujan turun, panik deh kita, selamatin anak-anak dulu biar nggak kehujanan, ada payung tapi nggak muat buat semua, akhirmya kita payungan pakai tikar anti air kita. Haha seruuu... Alhamdulillah berkah. Semua harus tetap disyukuri yakaann.

Skip-skip adegan panik lari-lari masuk mobil, beresin peralatan piknik yang lumayan banyak printilannya buat masukin ke mobil. Kita lanjut ke Harris Hotel Sentul. Kesan pertama, pas datang hotelnya lagi rame karena ternyata malamnya mau jadi tempat pesta pernikahan, pelayanannya ramah banget. Baru datang, langsung ke resepsionis dan langsung dapat welcome drink.

Ternyata fasilitas di Harris Sentul ini juga lumayan oke banget loh. Ada kolam renang yang lumayan luas, tersedia kolam anak juga, dan yang wow lagi nih, baru kali ini di kolam renang hotel berasa kayak di waterpark gitu karena rame banget dan disediakan persewaan ban yang bentuknya lucu-lucu banget. Harga sewanya waktu kemarin kesana untuk ban ukuran kecil Rp 20 ribu dan Rp40 ribu untuk ban dengan ukuran besar. Selain ada kolam renang yang oke banget, di Harris ada playground indoor maupun outdoor, ih lengkap banget kan. Terus ya, ada lapangan rumput luas yang bisa buat main bola, lari-larian anak-anak dan disediakan free bicycle juga. Rasanya puas banget deh main-main di Harris Sentul. Fasilitas bermainnya cukup komplit. Rasanya pengen seminggu disana tapi kantongku tak sanggup..wakakak

Selain itu, kalo malam hari lapar, di sekeliling hotel banyak tempat buat kulineran, sate ada, nasi goreng ada, bakso banyak, pizza bakar juga ada. Kalo males juga bisa gofood juga gampang. Kemarin kita nyobain gofood pizza bakar dan rasanya endeeusss banget.

Sayang banget cuma nginap satu malam, rasanya masih kurang liburannya. Kapan-kapan boleh nih diulang lagi. yuk yuk mak nabung lagi.





tempat bermain oudoor

Indoor Playground, ada mandi bolanya loh :D






Thursday, January 3, 2019

Resep Steamboat Sederhana

Penampakan sukinya ^^
Pertama kali kenal sama masakan macam begini dari teman kantor, dia ngajakin makan ke resto yang menyajikan masakan macam suki ini. Ternyata enak banget saudara-saudara. Mulailah ketagihan makan di resto itu, walaupun lama-lama bisa dibilang bosen karena saking seringnya makan disana, itu dulu. wakaka Udah gitu bisa dibilang mahal lagi, terus mikir kalo misal bikin sendiri kan makannya bisa lebih puas dan tentunya lebih irit. Emak-emak irit beraksiiiii...!!!

Nah-nah, pas lagi belanja bulanan ternyata nemulah steamboat frozeen yang udah ada bumbunya gitu. Jadi, buat emak-emak yang maunya serba praktis ini sungguh sangat cocok. hahaha *bilang aja malas. Tinggal cemplung-cemplung jadi deh. Alhamdulillah. 

Berhubung rasanya agak kurang nendang dan berbumbu buat aku. So, aku cari-carilah resep di internet. Oalah makjang, ternyata banyak gitu macamnya, ada yang bilang suki, ada yang bilang shabu-shabu, dan ada yang bilang steamboat. Entahlah yang aku bikin ini disebut aja, yang judulnya bisa dimakan, nggak pakai ribet dan lumayan enak. wakaka *kok mencurigakan ya.

Bahan kuah:
- Air Sepanci kecil (nggak tau berapa ml)
- 1 batang serai digeprek
- 2 lembar daun salam
- 2 siung bawang pitih dicincang
- 2 kaldu blok
- minyak untuk menumis bawang putih
- bumbu dashi
- garam secukupnya
- gula secukupnya

Bahan:
- set steamboat frozen
- pakcoy
- jamur enoki

Cara masak:
1. Didihkan air, masukan serai, daun salam. Lalu saring.
2. Tumis bawang putih cincang hingga harum.
3. Masukan air rebusan serau dan daun salam yang sudah disaring.
4. Masukan bumbu dashi, garam, gula.
5. Koreksi rasa.
6. Masukan bahan steamboatnya, jamur enoki dan pakcoy.
7. Sajikan panas-panas. Nikmat.

Begitulah resep steamboat sederhana ala aku. Alhamdulillah anak-anak dan suami suka. Kalo pada suka kan kitanya jadi semangat masak ya kan buibu.


Friday, November 23, 2018

Sejenak di Yogyakarta

Pulang ke kotamu
Ada setangkup haru dalam rindu
Masih seperti dulu
Tiap sudut menyapaku bersahabat, penuh selaksa makna
Terhanyut aku akan nostalgia
Saat kita sering luangkan waktu
Nikmati bersama suasana Jogja


Penggalan lagi ini mengalun bersama jalu kami menuju Yogyakarta. 

Pagi itu, kami bersiap dari Comal menuju Yogyakarta. membawa sebongkah rindu untuk adik tercinta yang sedang menimba ilmu disana. Sudah lama kami ingin mengunjunginya dan sejenak berlibur di Yogyakarta. Kota yang membuat adik saya betah hingga jarang sekali pulang, hehe

Sudah sejak beberapa minggu yang lalu, saya dan Ayu, adik saya, merencanakan liburan singkat di Yogyakarta. Sampai seminggu sebelum hari H rasanya waktu berjalan begitu lambat. haha sudah nggak sabar saya buat pulang kampung dan sejenak berlibur di Jogja. 

Saking bersemangatnya, saya sudah mandi dari jam 1 diri hari. Tapi apa daya, namanya juga orang banyak ya, baru berangkat dari rumah jam 7 pagi, wakaka Itu karena yangkung sibuk kasih makan hewan-hewan peliharaannya yang lumayan banyak. Selain itu, ada burung kecil yang baru menetas yang harus kami titipkan ke rumah Saudara terlebih dahulu. Makin lama lah kita berangkat. Ya sudah karena memang niat untuk berlibur ya kebahagiaan hati harus tetap dijaga ya. Sabar dan santai sajalah. :D

Kurang lebih jam 2 siang kami sampai di kos Nunuk, adik saya, cuma singgah sebentar lanjut kita makan di Bebakaran. Tempat makan ini cukup nyaman untuk makan bersama keluarga, suasana yang adem dan saung yang enak serta ada beberapa spot permainan anak yang membuat anak-anak betah. Makanannya pun lumayan membuat lidah bergoyang. Ini bisa jadi memang beneran enak apa kitanya yang laper ya, hehe

Selesai makan kita lanjut ke hotel yang sudah kami pesan sebelumnya. Ternyata hotelnya tepat berada di belakang Ambarukmo Plaza, cukup strategis rupanya. Ada yang tau hotel apa? yup, The Victoria Hotel, dengan harga yang cukup terjangkau, kami mendapatkan pengalaman menginap yang cukup nyaman dan enak. Kamar cukup luas dan bersih, kolam renangnya juga enak, airnya hangat, membuat anak-anak betah bermain air.

Malamnya, kami kulineran bakmi jowo. Awalnya kami mau mencoba kelegendarisan rasa Bakmi Kadin tapi oh tapi baru mau pesan aja udah dibilangin sejam lebih ya pesanannya diproses. Melihat keadaan anak-anak yang sudah capek dan mengantuk, kami putuskan buat cari bakmi lain sekitar situ. Yup, kami dapat, entah apa nama bakminya, tempatnya dipinggir jalan dan tempatnya sungguh sangat sempit, tapi ternyata antriannya pun nggak kalah banyak dari Bakmi Kadin. Ternyata rasanya cukup enak juga, enggak mengecewakanlah. Alhamdulillah mission completed :) 

Esoknya, kita berniat ke Gembira Loka. Memang kami sengaja mencari tempat yang anak-anak suka, aman buat anak-anak. Berhubung kemarin sore anak-anak belum puas berenang di hotel, maka paginya anak-anak minta berenang lagi dan itu membuat kami baru jalan dari hotel kurang lebih pukul 11.00. Sampai Gembira loka Dhuhur, tapi tetap aja anak-anak tak luntur semangatnya. Tiket masuknya cukup terjangkau 30 ribu/orang, oia anak-anak di atas 3 tahun sudah bayar full ya. Setelah kita bayar di loket, kita akan mendapatkan tiket masuk dan peta area kebun binatang. Jadi, kita tidak akan tersesat karena kita punya peta...yeeyyy
Yangkung dan Dzaky bergaya di gerbang masuk Gembira Loka :D
Ternyata Gembira Loka ini luas banget tempatnya. Belum muterin aja rasanya sudah lelah, mana kita sampai sana siang bolong gitu kan, panas banget. Alhamdulillah ternyata disana disediakan kereta yang akan mengantar kita berkeliling Gembira Loka, but not free ya. Tapi aku saranin kalo kalian ke Gembira Loka wajib banget nih beli tiket terusan kreta ini. Hanya dengan 25 ribu/orang kamu bisa kapan aja naik kereta dari halte terdekat dari kamu menuju halte berikutnya dan bisa naik kapal  "Katamaran"gratis. cukup menyelamatkan betis kami Saudara-Saudara. 
Gratis naik kapal Katamaran ya kalo beli tiket terusan kereta
Setelah masuk ke kebun binatangnya, tempatnya juga cukup rindang ternyata. Jadi, nggak perlu takut kepanasan. Untuk koleksi hewan-hewan disana juga lumayan banyak, dari ikan, burung, hewan ternak, hewan buas, ada semua, bahkan ada pinguin. Wow, Hamzah seneng banget. Selain itu juga ada pertunjukan burung kakak tua, tapi pas kita kesana malan lagi latihan kakaktuanya, wakaka. Sampai udah mau tutup juga nih bocah masih semangat dan masih minta buat lihat hewan-hewan, hufh kitanya yang gempor.wakaka

setelah masuk, ternyata rindang banget. Adem.
Melihat burung kakaktua latihan
Alhamdulillah anak-anak senang, yangti, yangkung, dan adik-adikpun menikmati, saya dan suamipun senang bisa melihat semua senang. Rasanya bisa kumpul keluarga seperti ini adalah anugerah dan nikmat yang luar biasa yang Allah berikan, semoga lain waktu bisa jalan-jalan rame-rame lagi ya.. Yuk mari menabung :D



Dari sana kita lanjut kulineran Sate Klatak Pak Pong. Pasti udah pada tau kan kelegendarisan sate itu. Terkenal selalu rame dan antrian yang lama. Tapi berkat informasi dari Om Nunuk bahwa kita bisa booking tempat dan pesan makanan dulu, maka kami terhindar dari antrian yang lama. haha alhamdulillah. Jadi buat kalian yang ingin makan sate klatak pak Pong tanpa antri lama, kalian harus telp buat reservasi siktar sejam sebelum kalian sampai di tempatnya, dijamin deh datang cari tempat dan nggak lama, sate pun terhidang. Yummy... 

Sate klatak ini memang unik banget ya, pertama tusukannya itu nggak pake kayu, tapi pakai besi macam jeruji sepeda, haha terus ya satenya juga nggak berkecap-kecap gitu, jadi terlihat pucat dengan kuah kuning beningnya. Tetep sih disediain kecap tapi nggak begitu banyak. Selain itu, ada juga menu tongseng dan gulai yang lazizzz. Terus satu lagi yang unik menurut saya, saya pesan minum jeruk anget dan teh angget manis, eh gulanya bentuknya kotak gitu, entahlah itu gula batu apa gula pasir biasa yang dibentuk kotak gitu. Terus kita diberi free air panas dan teh panas tambahan dengan teko jadul gitu. Unik banget menurut saya. 
Sate Klatak Pak Pong
Malamnya berburu oleh-oleh yang cukup buru-buru karena kami harus segera kembali ke Comal, sungguh sangat singkat, hanya Sejenak di Jogja rasanya kurang sekali. Alhamdulillah bisa berkumpul, bisa senang-senang bersama. Semoga Allah memberikan umur panjang. kesehatan serta kesempatan bisa liburan bareng lagi ya. aamiinn

Tuesday, November 13, 2018

Hati yang Lembut

Suatu siang di sebuah masjid, "tante-tante mau beli jajan aku nggak?", tiba-tiba ada suara anak perempuan yang menyapa aku dari belakang. Usianya sekitar 10 tahun mungkin, kalo menurut ceritanya dia duduk di bangku kelas 4 SD. Anaknya terlihat ceria, padahal kalau dengar dari ceritanya, dia itu membantu ibunya jualan makanan kering di masjid itu. Anak sekecil itu jualan? emang enggak sekolah. Kata dia, dia jualan selepas pulang sekolah bersama kakaknya yang masih kelas 5 SD. Ya Allah mereka masih kecil-kecil tapi sudah mau bekerja keras membantu ibuya. Lalu, yang bikin makin nggak tega ketika ditanya kemana bapaknya. Dengan wajah yang datar dan suara yang polos dia menjawab, "sudah cerai". What? santai banget ngomongnya, kayak nggak terjadi apa-apa. Walau gitu aku yakin dia menyimpan banyak kesedihan, terlihat dari sorot matanya. Dan yang paling menyedihkan dia nggak tau dimana ayahnya berada, apalagi sekedar tau kabarnya. Ibunya sama saja, dia berjualan kerudung dan gamis tapi di masjid yang berbeda. Semua dilakukan untuk menyambung hidup bersama anak-anaknya.

Saat Dzaky tau cerita tentang anak tadi, raut mukanya berubah. Berkali-kali dia tanya, "beneran bund, dia nggak tau ayahnya dimana?" Anak lelakiku ternyata punya hati yang begitu lembut. Lama dia terdiam, tiba-tiba dia berkata, "celengan aku yang di rumah mau aku pecahin ya bun, nanti uangnya mau buat beli semua makanan yang anak tadi jual" tahukah kamu, dia berkata sambil berusaha menutupi matanya yang berkaca-kaca. Masyaallah begitu lembutnya hatimu nak. Semoga Allah selalu menjaga kelembutan hati dan kepekaan terhadap sesama. Jujur saja aku sebagai ibunya terharu dan tidak menyangka. Anak kelas 2 SD sudah bisa berempati terhadap sesama dan memiliki niat yang begitu mulia. Apa kabar dengan kita yang sudah hidup puluhan tahun tapi terkadang nggak peka dengan keadaan sekitar, entah memang tidak peka atau pura-pura tak tau?

Tak disangka, di lain waktu, cerita mengalir dari Ibuku bahwa Mas Dzaky beberapa kali membagi sisa uang jajannya untuk nenek empok, orang yang bekerja di rumah. Tak banyak, katanya kadang 10 ribu, bahkan pernah cuma 2 ribu. Katanya, "ini buat jajan nenek empok" Masyaallah, bunda nggak bisa berkata-kata, bunda malu dengan kepedulianmu, dengan semangat berbagimu. Tak masalah besar kecil yang kau bagi, tapi niat tulusmu yang begitu membuka hatiku.

Ada cerita yang lucu, setiap Jumat di sekolah Mas Dzaky ada kegiatan amal. Biasanya bunda kasih uang jajan lebih untuk Mas Dzaky agar bisa amal. Ternyata dia hanya menjajakan sejumlah kecil dari uang jajannya dan menyisihkan lebih banyak untuk amal. Apa katanya? dia bilang, "iya bund, amalnya aku banyakn kan biar pahalanya banyak, kalo amalnya sedikit nanti pahalanya sedikit" Masyaallah, sekali lagi diingatkan sama anak sendiri, walaupun harus mengurangi jatah jajannya, dia rela demi mendapat pahala lebih banyak. 

Cerita ini bukan bermaksud riya, ini bunda ceritakan untuk mengingatkan diri sendiri bahwa kita perlu lebih peduli dengan lingkungan sekitar kita, kita harus lebih peka, berbagi terhadap sesama dan bersyukur atas segala nikmat yang telah Allah berikan kepada kita. Selain itu, aku juga belajar tentang kerja keras, bersyukur atas apa yang dimiliki dan selalu bahagia menerima ketetapan yang Allah berikan. Masyaallah, seringkali pelajaran berharga kita dapatkan bukan dari hal yang besar, tapi malah kita dapatkan dari hal-hal kecil, seperti saat ini aku belajar banyak dari dua orang anak kecil.
Semoga Allah selalu menjaga hatimu, Nak. Aamiinn

Tuesday, October 23, 2018

Saung Kebalen Farm & Resto Bekasi, Kulineran sambil Bermain

Mencari tempat makan yang enak buat kumpul-kumpul di sekitaran Bekasi? Atau ingin ngajak keluarga makan-makan sambil mengajak anak-anak main? Atau sekedar ingin makan sambil foto-foto di taman bunga yang cantik? Bisa... Buat kalian yang tinggal di Bekasi, bisa cobain datang ke Saung Kebalen Farm and Resto yang beralamat di Jalan Raya Babelan, Kelurahan Babelan, Kecamatan Babelan. Tempatnya memang tersembunyi tapi mudah banget ditemukan asal udah tahu patokannya.haha
Dulunya gerbang ini adalah pintu masuk ke kebun bunga, sekarang sudah terhalang oleh pagar
Weekend kemarin saya mencoba makan di Saung Kebalen bersama keluarga. Sebelumnya sudah sempat cari tahu patokan alamatnya di internet, jadi enggak pakai nyasar. Kita tinggal menyusuri jalan raya Babelan aja, terus kalo sudah bertemu dengan Sekolah Tinggi Kesehatan Prima Husada Babelan, kita akan menemukan petunjuk arah untuk masuk ke Saung Kebalen itu. Ikuti  saja petunjuk arahnya dan pasti langsung ketemu deh tempatnya. Letak saungnya itu persis di belakang STIKES Babelan. 

Sampai disana kita akan disambut dengan saung yang berjejer, tinggal pilih saja sesuai dengan kapasitas yang dibutuhkan atau suasana yang diinginkan. Begitu kita duduk, tidak lama pegawai saung akan menawarkan daftar menu maskanan yang bisa kita pesan dan langsung akan dicatat oleh pegawainya. Jangan heran, kalo disana kita akan bertemu dengan banyak pegawai (maaf) kerdil.  Salut dengan pemilik saung yang mau memberikan peluang pekerjaan bagi Saudara kita yang memiliki kekurangan.
Begini nih penampakan saung-saungnya. Terletak di atas kolam ikan. Anak-anak pasti suka.
Selain makan, kita bisa berfoto ria dengan background taman bunga yang tertata dan terawat. Disamping itu, anak-anak juga bisa puas bermain di area playground-nya atau bermain air di kolam hujan dan bermain pasir. Tapi, untuk dapat menikmati itu, kita harus merogoh kocek 10 ribu rupiah perorang. Tiket tersebut sudah termasuk voucher yang dapat ditukarkan dengan satu gelas minuman dengan berbagai pilihan rasa. Lumayanlah anak-anak bisa main air sepuasnya, emaknya bisa foto-foto cantik dikelilingi bunga-bunga nan indah.

Terus soal harga makanannya bagaimana ya? Kalo buat emak-emak ngirit seperti saya, harga menu makanannya bisa dibilang lumayan mahal. Untuk harga menu ikan-ikanan rata-rata berkisar antara 70-100 ribuan/porsi, tapi ada tapinya nih. Ikan yang didapat dengan harga segitu adalah lumayan besar sekitar setengah kilo lebih. Harga macam-macam tumisan rata-rata 20 ribuan/ porsi. Yang cukup menarik perhatian saya adalah tumis jantung pisang. Enak rasanya, dimasak seperti sayur nangka gitu. Dari semuanya yang sempat bikin saya bengong adalah harga minumannya. Satu gelas esteh dibandrol 18 ribu. Lumayan ya harganya, walopun memang sih porsinya lumayan banyak. Ada solusi bagi yang ingin lebih berhemat dengan memesan menu paketan dengan harga berkisar dari 38 ribu/paket. Kalo saran saya, tidak perlu pesan banyak-banyak karena memang porsi yang disajikan lumayan besar. Jadi, pesan 1 ikan, 1 porsi tumisan, 1 porsi tahu tempe bisa buat rame-rame (cukup untuk sekitar 4 orang).

Sebelum memasuki arena bermain, kita akan disambut oleh gerbang yang memisahkan antara area makan dan bermain, tentu saja gerbang tersebut sudah dijaga oleh petugas yang siap mengawasi pengunjung yang ingin masuk area bermain. Ternyata dulunya area bermain tidaklah berbayar, sejak 1 Februari 2018 area tersebut menjadi berbayar. Mungkin dananya digunakan untuk biaya perawatan area bermain dan taman, karena memang area ini sangat terawat dan bersih. Area bermain anak ini tidak terlalu luas, hanya ada playground, kolam hujan dan area bermain pasir. Tapi buat anak-anak itu sudah sangat membuat mereka merekahkan senyuman lebar-lebar. 
Area bermain pasir untuk anak-anak

Kolam hujan

Area bermain anak, bersebelahan dengan kolam hujan
Sekarang kita lanjut membahas taman bunga yang ada di Kebalen Farm. Dengan area yang tidak terlalu luas, kebun bunga ini cukup indah karena kondisi yang cukup terawat dan bersih. Selama saya disana, terlihat para pegawai yang sedang menyirami tanaman dan merapihkan tanamannya. Itulah kenapa kebun di Kebalen terlihat bagus banget buat foto-foto dan menyegarkan mata.
Bundanya sambil foto di area kebun bunga. Saya suka ^^
Itulah sedikit cerita tentang Saung Kebalen Farm & Resto yang ada di Bekasi. Buat kalian yang ingin menikmati makan di saung-saung sambil mengajak anak-anak bermain bergembira bisa coba datang langsung ke sana.

Wednesday, October 17, 2018

Kebiasan Baik

Aku ibu bekerja, waktu bersama anak itu adalah hal yang mewah buat aku. Bayangkan saja setiap hari berangkat pagi, pulang sudah gelap, tentu kecuali weekend. Itu kenapa kemanpun aku pergi setiap weekend, anak-anak pasti aku bawa. Bisa dibilang jarang banget aku ninggalin anak saat weekend. Kenapa? ya karena cuma weekend aku bisa seharian bareng anak-anak.

Saat weekdays, aku maksimalkan waktu di pagi atau malam hari, aku fokuskan waktu buat anak-anak. Ya walaupun suka sekali-kali tergoda dengan HP. Duh, PR banget nih. Aku usahakan nggak pegang HP saat bareng anak-anak. Tapi emang dilema banget deh, anak-anak malahan suka minta main HP pas aku di rumah. Paling aku siasati dengan memberikan batas waktu main HP nya. Biasanya sekitar 15 sampai 30 menit aja. Biar nggak kelamaan dan sebisa mungkin kita selalu mendampingi selama anak-anak main. Jadi, bisa sebagai ajang main bareng juga.

Akhir-akhir ini, semenjak ada wifi di rumah, aku sama suami suka kurang terkontrol main HP di rumahnya. Kami, suka sibu pegang HP karena merasa bebas kuotanya.haha Kami juga jadi agak kendor ke anak-anak soal main HP nya. Kalo dulu takut banget kuota internet terkuras dalam waktu singkat sekarang jadi nggak khawatir soal kuota. Dampaknya, anak-anak jadi suka minta main HP. Tentu ini jadi PR buat aku dan suami.

Ngobrolah aku sama suami, aku sampaikan kalo aku mulai nggak beres soal penggunaan HP selama di rumah. Aku pengen banget bisa lebih fokus ke anak-anak selama di rumah. Akhirnya sementara ini, kita sepakat buat nggak pegang HP selama di rumah kecuali untuk hal mendesak, dan pelan-pelan mengalihkan keinginan anak buat main HP. Bahkan suami mengusulkan buat mematikan wifi pukul 18.00-22.00. Kebiasaan baik memang harus dimulai walaupun dengan keterpaksaan awalnya.

Bicara soal kebiasaan baik, tadi pagi dapat sharing bagus soal menanamkan kecintaan membaca Al Quran. Jadi, menurut Ustadz Abdullah Zen, ada empat tahap menuju nikmatnya tilawah (membaca Quran). Pertama "Dipaksa", maksudnya kita harus memaksakan diri kita untuk tilawah setiap hari baik dalam waktu dan keadaan yang lapang maupiun sempit. Kedua, "kebiasaan", awalnya memang kita "memaksa" diri untuk tilawah setiap hari, dan sesuatu yang dilakukan terus menerus itu, lama kelamaan akan menjadi kebiasaan. Akan ada masa diman akita akan merasa aneh dan rindu jika melewatkannya. Ketiga, "kebutuhan", kebiasaan yang terus dilakukan akan menjadi kebutuhkan kita. Disini benih-benih cinta terhadap Quran suka mulai tumbuh. Sekali kita meninggalkannya kita tidak hanya merasa rugi, tetapi rasa sesal dan merugi yang teramat besar akan kita rasakan. Terakhir, "kenikmatan", pada tahap ini tilawah akan menjadi candu buat kita, kita akan betah berlama-lama membaca Quran kapanpun dimanapun. Sungguh nikmat yang luar biasa. Semoga Allah dapat melimpahkan nikat kecintaan kepada Quran kepada kita, keluarga dan keturunan-keturunan kita. aamiinn

Aku pikir tahapan-tahapan tadi bisa diterapkan untuk  menumbuhkan kecintaan pada kebiasaan baik lainya, nggak cuma soal membaca Al Quran. Misalnya kita terapkan ke anak-anak untuk membiasakan diri menggosok gigi sebelum tidur, mungkin awal-awal agak memaksa untuk gosok gigi sebelum tidur, lama-lama jadi kebiasaan, lalu kebutuhan terus jadi dengan senang hati melakukannya. Tapi tetap harus disesuaikan dengan anak-anak ya karena setiap anak kan beda-beda ya cara belajarnya. :)

Tulisan kali ini sungguh sangat random pemirsa. hehe Efek kangen suami yang lagi dinas luar kota kayaknya. Semoga Allah senantiasa melimpahkan kesehatan dan keselamatan untuk suami tercinta. aamiinn :)