Sunday, June 22, 2014

Kelahiran Hamzah

Tanggal 9 Mei adalah hari perkiraan lahir putra keduaku. Sampai waktu itupun tiba, tak ada sedikitpun tanda-tanda kelahiran. Padahal aku berharap anak ini bisa lahir sebelum waktu UTS tiba. Dan sampai waktu UTS tiba, si dedek masih adem ayem di perut bunda.
Akhirnya bunda kuatkan hati pikiran dan berusaha tetep tenang dan fokus buat mengikuti UTS.. Alhamdulillah sampai hari ke tiga aku masih bisa fokus ujian. Tapi di hari ke tiga itu pulalah aku mulai was was. Gerakan si dedek mulai jarang dan enggak sekuat dulu. Mungkin wajar karena si dedek yang makin gede dan sulit bergerak, tapi karena udah lewat waktu bunda jadi dah dig dug duaarr..
Memang udah janjian ama obgyn hari kamis malam tanggal 14 Mei.. Nunggu dokternya lama banget karena dokternya lagi melakukan tindakan. Padahal udah enggak sabar banget buat tau keadaan si dedek. Berdoa berdoa dan berdoa yang bisa dilakukan.
Begitu obgyn datang, langsung diperiksa usg dan obgynnya cuma bisa kasih ekspresi geleng-geleng. Karena emang ketubannya udah berkurang banyak. Skalanya udah menunjukan angka 5 dari normalnya 9. Hati mulai panik tapi muka tetep ditenang-tenangin. Akhirnya diputuskan buat diinduksi segera.
Bidan yang mau eksekusi buat diinduksi tanya mau diinduksi kapan nih. Katanya sih kalo mau diinduksi si ibu enggak boleh ngantuk dan si bidannya juga. Karena ibu harus pantau gerakan bayi dan bidan pantau detak bayinya terus. Berhubung malam itu aku ngantuk berat akhirnya diputuskan besok pagi-pagi diprosesnya sambil berdoa kali aja nanti malam mules dan enggak perlu diinduksi.
Pulang ke rumah. Mencoba buat tidur tapi enggak bisa nyenyak. Kepikiran besok. Akhirnya jam 3 bangun buat tahajudan. Berdoa buat kelancaran dan keselamatan proses bersalinku. Berdoa mohon yang terbaik dari Allah. Pas selesai tahajud kok kerasa ada yang rembes kayak haid gitu. Ternyata emang udah mulai ngeflek tapi tetep enggak ada mules sama sekali. Pasrah...
Bangun pagi ku terus mandi,  makan dan siap siap..  Bismillah... pagi pagi ke bidan, cek tensi terus diinfus. Masuk kamar perawatan, disuntikkan deh tuh obat induksi yang pertama. Sejam pertama belum ada tanda apapun. Tetesan infusannya ditambah, cuma kerasa kenceng-kenceng. Kabarnya diinduksi itu sakit tapi ini kok gini aja. Sombong..wakakak dan ternyata itu baru pemanasan ciiinn...
Menjelang magrib kontraksinya makin berasa tapi pas dicek baru pembukaan tiga. Mulai pasrah. Akhirnya infusan pertama habis. Dan lanjut infusan kedua. Setelah dimasukan obat induksi yang kedua, baru deh tuh terbukti apa yang didesas desuskan selama ini bahwa diinduksi itu sakitnya lebih lebih..hahaha Kontraksi yang biasanya berlangsung enggak begitu lama, ini terus terusan dan berasa lama banget. Astagfirullah.. Istighfar yang bisa aku lakukan. Berusaha tetep semangat walau tenaga berasa udah mau habis.
Aku dipindah dari ruang perawatan ke ruang bersalin. Kontraksinya makin kuat. Kurang lebih sejam dari induksi yang kedua Hamzah lahir dengan penuh perjuangan.. Beratnya 3,1kg dan panjangnya 52 cm.. Terharu aku atas perjuangan yang aku alami. Alhamdulillah.. Ungkapan syukur tak henti hentinya aku panjatkan..
Setelah mengalami proses pencarian yang cukup lama, akhirnya kami putuskan Muhammad Hamzah Hammani sebagai nama anak kedua kami. Semoga dia bisa menjadi manusia yang selalu beriman dan bertaqwa kepada Rabbnya dan menjadi penyejuk dan pemberi semangat bagi keluarga dan orang di sekitarnya. Aamiin..^^
 Hamzah

18 comments:

  1. uwaaaa....balik ngeblog langsung posting lahiran,turut bahagia mbk..baarokaloh :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah... makasih mbak Hana...

      Delete
  2. Selamat, ya. Ikut seneng bacanya :)

    ReplyDelete
  3. Selamat ya mbaaa... lamaaaa gak ngeblog, eh udah lahiran. Welcome world Hamzah.... bukan Nun lagi ya mbak hhihiiii

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih.. Iya,,, sudah resmi jadi Hamzah,,hihi

      Delete
  4. Buuuuun.. congrats yaaaaaaaaaaaaaaaa..
    Ditunggu cerita selanjutnya ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Del.. Bisa buka blog aja udah seneng banget.. Ini aja ngeblog lewat hape dan nyelesaiin berhari2..huhuhu

      Delete
  5. Selamat Mbaaaa... salam kenal buat Hamzahhh :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Una.. Salam kenal juga tante Una.. ^^

      Delete
  6. barakallah dek..semoga menjadi anak sholih, menjadi penyejuk hati dan kebanggaan dunia akhirat. amiin

    ReplyDelete
  7. aamiin... makasih mbak doanya ^^

    ReplyDelete
  8. Terharu baca kisah perjuangan melahirkannya Ka... T_T semoga Hamzah mjd anak soleh yachhh...amiennnn....

    ReplyDelete
  9. WOW Keren nie artikernya
    Sambil baca artikel ini, Aku numpang promosi deh !
    Agen Bola, Bandar Bola Online, Situs Taruhan Bola, 7meter

    ReplyDelete
  10. Tikaaaaaaaa...
    selamat ya dedek hamzah dah lahir juga ke dunia.. *telat banget ucapinnya*
    eh apa udah ngucapin ya, itu juga lupa! *syndrome emak2 baru bnyk lupanya hehehe

    Wuihhh keren banget tika, bisa ngelewatin induksi.. Uci jg kemarin pas lahirin nara diinduksi ampe 3x baru pembukaannya naik banyak tik, krg lebih kita sama awalnya sombong "mana nih sakitnya begini doang?"
    Haha soalnya ampe induksi kedua masih gagah-gagahan.. Begitu indukdi yg ketiga langsung ciuuut hehehe
    Jam 7 pagi mulai induksi, nara baru lahir jam 1/2 12 malemmmm... Ajiiiib
    *jadicurhat hihihi

    ReplyDelete