Papaku dan Kulit Bolang Baling

Setiap mengingat hal in ipasti bikin aku senyum-senyum manis sendiri. Kok ya bisa gitu sampai segitunya. Bahkan mamaku saja selalu mengungkit hal ini jika kami sedang bercengkrama bersama. Kalo membahas kenangan bersama papa tentu saja akan banyak cerita disana, tapi mungkin dari sekian banyak kenangan, kenangan ini yang paling tak terlupakan.

"Bolang-baling..," terdengar suara abang penjual bolang baling yang setiap pagi tak pernah absen lewat depan rumahku. Tentu saja sebagai anak kecil yang hobi makan, aku tak pernah melewatkan abang bolang baling lewat begitu saja. Bolang-baling isi coklat yang selalu aku pilih. Apaan sih bolang baling itu? Kue enak seperti kue bantal bentuknya, enggak tau juga sih kalo itu memang nama lain bolang baling. Tapi, menurutku rasa kue bantal yang aku cicipin disini lain dengan bolang baling di masa kecilku.

Kurang lebih seperti ini penampakannya... gambar nyomot dari Ibukitakartini

Lanjut cerita papa dan bolang balingnya. Setiap beli bolang baling, hal yang pertama aku lakukan adalah mengupas kulit bilang baling dari isinya. Jadi, yang aku makan hanya sisi dalamnya saja. Terus kulitnya buat siapa? Ya enggak lain enggak bukan buat papaku dong. Lucunya hanya papaku yang boleh makan kulit itu, enggak mau yang lain termasuk mama. Mau papa lagi mandi juga aku tungguin di depan kamar mandi hanya untuk memberikan kulit bolang baling itu. hahaha Kalo diinget sekarang pasti aneh banget ya. Tapi itu lah yang etrjadi.

Waktu kecil memang aku lebih memilih dekat dengan papa. Soalnya papa tuh enggak pernah marah, penyayang, sabar dan ganteng lagi. :LOL.. Kalo mau tidur, mintanya dikelonin papa, kalo enggak bisa tidur pasti larinya ke papa. Bahkan aku suka bau ketek papa. wakakak Sekarang aku punya suami yang enggak beda jauh sama papa, sabar, penyayang, enggak pernah marah dan yang paling penting sama-sama ganteng. wakakak Aku sayang keduanya :kiss hug

Papa mama tersayang ^^


Comments

  1. Ternyata telat.. hahaha ga papa deehh ^^

    ReplyDelete
  2. Roti ini empuuk dan manis. Saya suka yang pisang. :) Hihihii

    ReplyDelete
    Replies
    1. hohohoo ada yang pisang jg to.. dulu cuma ada yg coklat n wijen aja..

      Delete
  3. Daaan.. suka ketek suami juga nggak.. Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Naaahhh itu sebenrnya iya juga.. tapi malu mau bilangnya, wakakak :D

      Delete
  4. aku tau kue bolang baling ini pertama kali di semarang, ternyata disan anamanya beda ya kalau disini kue dading :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul kalo disini ada yg bilang kue dading atau kue bantal... Tapi kok menurutku rasanya beda ya.. haha apa perasaanku aja ya ^^

      Delete
  5. hihihihi kengangannya lucu dan indah, ya

    ReplyDelete
  6. Whoaaa...
    ternyata kue bolang baling ini punya nilai sentimentil tersendiri yah :)
    Jadi mengingatkan kepada papa tercinta :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaahhh bangeet,... Jadi kangen papa juga.. Pengen pulkam lagi ^^

      Delete
  7. hihi, sama aku juga lebih dekat sama bapak :) btw, baru tau ada makanan namanya bolang baling. jadi mau coba :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iiihh keliatan banget sih kalo Indi deket sama papanya.. ^^
      kalo disini sih ga beda sama kue dading apa kue bantal.. sejenis gitulah.. hihihi

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Mau ASI Banyak? Yakin Kuncinya... :D

Anakmas : Kau Tak Seperti Dulu Lagi ^^

Menggulung Lidah