Hutan Kita

Bundaa... Suka ngerasa panas enggak sih sekarang ini? Masih inget enggak jaman kita masih kecil dulu, kalo mau tidur udah kedinginan banget nyari selimut. Beda banget kan sama sekarang? Kalo sekarang sih enggak malam enggak siang udaranya panas terus. Kecuali yang di rumahnya AC nya nyala terus. Hehehe

Apel pagi ini ceritanya agak berat nih, soal kerusakan hutan. Widiihhh berat yaaa.. Tapi emang ini sangat erat hubungannya sama panas yang kita rasakan akhir-akhir ini lo bund. Sekarang ini, banyak banget hutan yang udah beralih fungsi jadi pemukiman. Udah pada tau kan kalo hutan itu adalah paru-paru dunia? Bayangkan aja kalo paru-paru kita semakin mengecil, apa yang terjadi? Kita jadi susah bernafas kan?

Begitulah keadaan bumi kita sekarang. Paru-parunya kian mengecil dan rusak. Hal tersebut berdampak kepada perubahan iklim dan perubahan temperatur bumi. Bumi kian panas, menyebabkan efek rumah kaca, selanjutnya es-es di kutub mencair dan membuat permukaan air laut naik. Tentu saja ini membuat luas daratan menjadi berkurang.

Oia.. Selain sebagai paru-paru dunia, hutan juga berfungsi sebagai tempat penyerapan air. Air hujan yang turun ke bumi pertama-tama diserap oleh hutan, lalu sebagian airnya mengalir ke sungai. Apa yang terjadi jika tempat penyerapan airnya semakin sedikit? Maka semakin banyak air yang mengalir di sungai-sungai. Jika sungai-suangi itu tidak mampu manampungnya, bisa jadi banjir bandanglah yang akan terjadi.

Ini sedikit cerita tentang hutan, dan tentu saja masih banyak cerita lainnya yang menggambarkan betapa sangat pentingnya hutan terhadap kelangsungan hidup manusia. Jadi, apa yang seharusnya kita lakukan? Sebagai langkah awal, kita bisa bersama-sama berusaha untuk mengurangi penggunaan barang-barang yang terbuat dari pohon, misal saja tisu dan kertas. Selain itu, jika dirumah kita masih ada tanah, tanamlah pohon. Kalopun tidak ada tanah, kita bisa menggunakan pot. Mungkin ini tidak berdampak signifikan untuk bumi kita. Tapi, jika kita lakukan bersama, aku yakin ini sangat bermanfaat bagi kita dan anak cucu kita kelak. ^^

Comments

  1. sebenernya sih penggunaan tisu dan kertas itu gpp ya karena kan bisa daur ulang dan yang penting harus berasal dari pohon2 yang direboisasi, bukan dari penebangan liar... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siippp... Nah reboisasinya nih yang kayaknya perlu digalakan lagi.. hihihi

      Delete
  2. waaa alhamdulilah hutan di sekitar ku masih berdiri dengan tegak nya.. jadi ga sering banjir

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah ya.. Beruntung sekali kamu Dea.. ^^

      Delete
  3. hutan di Batam ludessss mbk jd perusahaan,sekarang dah tergerussss...ngenes pokoknya :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. HIks.. Sedih sekali mendengarnya...

      Semoga manusianya kembali peduli betapa pentingnya hutan ya.. ^^

      Delete
  4. ngebayangin hutan jadi keingetan hutan di film twilight.... klo di Bekasi ada hutan lebat gitu adem kali yaak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wakakaka Setuju mbak...

      Uenak tenan pasti.. Udah gitu ada air terjunnya.. Wuih bekasi segar deh.. *ngarep terlalu tinggi

      Delete
  5. emang bund... jahat banget orang2 jaman sekarang ---? tanah2 kosong malah jadi pemukiman. Tapi ya mau gimana lagi, manusia udah makin banyak, dan manusia yang mau punya rumah lebih dari satu udahbanyak juga... hahaha... memang bumi kita ini rusak karena manusia2 serakah.... Coba kalau gak serakah, hidup cukup gak berlebihan...

    pokoknya, hidup reboisasi!! ^^

    ReplyDelete
  6. Indonesia itu kan paru2 terbesar didunia. Sayang bgt kl sp rusak, ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget bund.. Sangat disayangkan jika sampai rusak.

      Delete
  7. bagiku, yg namanya kertas tuh kudu dieman-eman banget. klo satu sisi masih kosong, (misalnya bekas kertas soal ulangan), aku manfaatkan buat ngeprint keperluan lainnya. kardus kue atau kardus kemasan lain yg masih bersih dan blom penyok, aku pake buat mbungkus kiriman ke customer.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju mbak.. Aku juga begitu, sering menyimpan kardus yg masih bagus untuk suatu saat digunakan lagi...

      Delete
  8. Postingan yang bagus. Kalo bunda juga seringkali menyimpan kardus2 yang masih bagus di lemari di belakang pakaian. Kalo ketauan anak bunda pasti dibuang, hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih bunda...

      Hehehe kalo aku udah kebanyakan numpuk kardusnya, lama2 aku kasih tukang barang bekas. Ga betah juga menuh2in rumah.hahaha

      Delete
  9. ih bener banget deh Bund..aku kalo ga perlu2 amat..jaraaaang banget pake tisue sayang sayang... ;)

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Mau ASI Banyak? Yakin Kuncinya... :D

Anakmas : Kau Tak Seperti Dulu Lagi ^^

Menggulung Lidah