Skip to main content

Skala Prioritas

Aku sangat senang bila mengingat hal ini. Hal indah yang menurutku penuh dengan pembelajaran. Betapa aku harus sangat bersyukur dan berterima kasih kepada mamaku tercinta. Mama mengajarkanku untuk bisa mengatur keuangan sendiri sejak aku kelas 3 SD. Caranya pun sangat simple dan menarik. Aku diberi uang jajan bulanan. Itu saja. Simple bukan?

Sejak kelas 3 SD itu, mama selalu memberikan uang jajan secara bulanan. Mama tidak pernah memaksa aku untuk berhemat atau untuk sebaliknya. Dengan kata yang jelas mama selalu mengatakan, "ini mama kasih uang untuk jajan sebulan, terserah mau dihabiskan sehari boleh, mau ditabung semua juga boleh". Yup mama selalu memberiku kebebasan untuk memilih.

Dengan begitu, aku dituntut untuk bisa belajar mengatur keuangan dengan baik, belajar untuk disiplin, konsekuen dan menggunakan skala prioritas. Aku harus bisa mengatur pengeluaran agar uang itu cukup untuk jajan sebulan. Saat aku menginginkan sesuatu, aku belajar untuk disiplin dalam menggunakan uang dan memilah mana yang boleh aku beli dan mana yang ga penting untuk dibeli.. Dan kebiasaan itu berlanjut sampai sekarang.

Sejak saat itu, aku selalu menggunakan skala prioritas dalam membelanjakan uangku. Sangat bermanfaat bagiku. Aku menjadi terbiasa untuk tidak membeli barang-barang yang kurang diperlukan. Hehehe *ini ceritanya hemat apa pelit yaaaa.. Wakakakka

Apapun itu intinya hanya satu... Aku sayang mama... Hehehe

Mama tercintah dan Dzaky ^^


Comments

  1. Terkadang, cara yang terlihat sederhana, justru memberi nilai pembelajaran yang luar biasa ya, Mba. :)
    Sebuah pelajaran yang sangat berharga dan wajib diturunkan kepada anak2 nantinya. Cara menggunakan skala prioritas, tak hanya dalam mengelola keuangan, tapi juga waktu. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju banget mbak... Selain mengatur keuangan, kita juga harus bisa mengatur waktu dengan baik..

      Makasih ya udah mau berkunjung ke blogku.. ^^

      Delete
  2. Waaaah hebat udah bisa ngatur keuangan sendiri dari kecil. Aku baru mulainya telat, pas udah kerja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya mau ga mau sih mbak.. Soalnya udah dibiasain ngatur uang bulanan sendiri..Hehehe

      Delete
  3. Bundaa samaan dong.... ^^ Bedanya aku disuruh ngatur pas udah masuk SMP. Mamaku juga bilang gitu, "nih buat sebulan... Buat sebulan ya, cukup2in pokoknya... inget ini duit buat sebulan... gak akan mama kasih kalau habis sebelum tanggal nerima uang jajan! haha... emak ku emang bawel banget deh kalau masalah duit.

    Awal2 sering tuh habis sebelum hari 'jatah'... Kadang dikasih duit banyak di muka rasanya tangan gatel pengen dihabisin saat itu juga.... Kalo udah abis, ngloyor deh ke bapak minta belas kasihan... dikasih sih, tapi ketahuan emakku langsung deh diambil lagi, hiks...

    Akhirnya mulai saat itu aku punya catetan duit pribadi... aku catet duit keluar-masuk... sampe beli aqua gelas 300 perak pun aku masukin ke catetan...
    Tapi, karena didikan itu aku jadi perempuan yang gak boros. Kalau ada barang yang kepengen pun itu aku sisihin dulu dari uang2 pokok yg lain... Jadi demen nabung juga... Alhamdulillah deh... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. *tooosss aaahhh..

      Emang kalo pas awal ngalaminya pasti berat gitu ya. Tapi berkat itu kita jadi biasa dan jadi disiplin dalam menggunakan uang... ^^

      Tapi aku ga serajin kamu mbak yang suka nyatetin gitu. Cukup diinget-inget aja,..hehehe

      Delete
    2. *tossss... :D

      aku nyatetin gitu, gara2nya aku kebingungan, kenapa duit aku selalu habis sebelum waktunya padahal duit yg dikasih seharusnya cukup, dan aku ngerasanya gak boros kok tapi tetep aja abis... (gada sisa buat nabung, padahal seharusnya bisa...)

      Akhirnya aku catet deh semua... kalau napas jga bayar aku icatet juga kalii... mahaha...
      Nah, ketauan deh tuh bund setelah aku catet... ternyata tanpa sadar aku ternyata juga suka ngabisin duit buat hal yg gak penting... Akhirnya ya tanpa sadar bisa sendiri ngatur duit sampe akhirnya bisa nabung dari duit pemberian bapak emak... hehehe...

      Delete
    3. Hahaha Luar biasaaa mbak... Tapi emang gitu sih kelemahan mengandaldalkan ingatan. Kalo sekali ga inget ya penasaran, sampai bingung kok bisa abis gitu aja uangnya :D

      Kalo napas bayar sih, pada miskin orang di dunia ini.. hehehe

      Delete
  4. Waa.. bersyukur banget ya tika.. Kalo aq boro2 buat sebulan, buat sehari2 aja ga punya uang jajan hehe.. tp pasti tdk mengurangi kehebatan ibuku yg single parent.. meski tidak mengajariku cara mengatur uang,tapi mengajariku arti perjuangan ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Subhanallah...

      Setiap ibu memang guru terbaik buat anak2nya..

      Mempunyai caranya masing2 dalam mendidik anak2nya.

      Manteb mbak.. Pengen tau perjuangan ibu dan kamu mbak.. Ayo di share di blogmuuu.... Tak tunggu yaaa ^^

      Delete
  5. kalo aku dulu mingguan mbak.. dan dulu juga gak "ngeh" kalo cara itu buat kita belajar mengatur keuangan hehe

    Terasanya sekarang, karena udah terbiasa mungkin ya :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya.. Baru terasa banget pas udah berkeluarga..

      Harus mandiri dan bisa ngatur keuangan keluarga dengan baik ^^

      Delete
  6. emang yang namanya menabung harus diajarkan sejak kecil ya biar nanti jadi kebiasaan sampe besarnya... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju Ko Armaannn..

      Salam buat Emma yang super nggemesin itu ya.. Bener2 pengen cubit pipinya.. hehe

      Delete
  7. samaan aku juga dikasih uang bulanan sejak SMP, jadi bisa ngelola uang sendiri, dihemat hemat supaya akhir bulan bisa buat jalan2 dan beli majalah hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iya dulu aku juga suka banget beli kaset sama majalah...

      Delete
  8. Keren bgt deh, patut dicontoh..yg g kalah kerenya adalah sikap mamanya bunda dzaky yg ngaasih kepercayaan pd putrinya.. dzaky siap2 dpt uang ulanan juga nii:-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha Sekolah aja belum Dzakynya..

      Tapi memang ini bisa dipertimbangkan. Mudah2an Dzakynya mau. Soalnya kedua adekku ga mau e.. Ya mamaku jg ga maksa,..hihihi

      Delete
  9. Mama ... Mama ... Mama ...
    banyak kisah tentang Ibu-Mama-Bunda dan tidak akan ada habisnya ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. So pasti.. Cerita ibu anak itu memang ga ada habisnya. Apalagi ngomongin kasih sayang ibu ke anaknya.. ^^

      Delete
  10. heummm...saya kl hbs belanja langsung dicatet biar g bingung hehehe....

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaahhh manteb sekali..

      Kalo aku suka males ribetnya,hehehe *dasar pemalas

      Delete
  11. Bagus, Tik. Nanti ajarin ke Dzaky juga, deh ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. InsyaAllah.. nt kira2 anaknya udah siap. aku terapin juga ke dia.. Sekalian ngirit juga buat emanknya..hahaha Ngasih uang jajannya sekali sebulan.. Hihihi

      Delete
  12. sy juga dulu selalu mintanya dikasih bulanan. Emang enak sih ya Mbak berasa dikasih kepercayaan ngatur uang sendiri :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Manteb nih bunda malah yang minta...hehehe

      IYa tp emang enak jd punya uang terus juga. Soalnya kalo dikasih kan buat sebulan jd lumayan . hehehe

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Mau ASI Banyak? Yakin Kuncinya... :D

Aku mau berbagi cerita masalah ASI ku yang berkurang berapa minggu aku masuk kerja setelah melahirkan.
Guna memberikan ASI Ekslusif kepada anakku, aku udah menyiapkan segala sesuatunya sebelum masuk kantor setelah selama 2 bulan cuti setelah melahirkan... uuuuhhhhh.... rasanya berat banget ninggalin Dzaky, diakan lagi lucu-lucunya... ga tegaaaaaaaa!!!!! tapi ya gimana lagi. AKU HARUS BISA!!!!
Menyiapkan peralatan untuk Memerah ASI di kantor agak membuatku berpikir "Ribet!" Awalnya aku berpikir begitu. Bayangkan aja setiap hari aku harus membawa cooler bag, botol penyimpan asi, pompa, lap... tapi setelah dijalani ga seribet bayanganku (makanya jangan bayangin yang ribet-ribrt)hehehehe...
Berapa minggu berjalan lancar,, tapi,,, tapi,,,, tapi apa yang terjadi dengan ASI??? Tiba-tiba ASI ku berkurang.. Kenapa ini??? AKu sedih... :( Bagaimana nasib anakku...
yang biasanya aku bisa mompa 150ml an sekali mompa, ini untuk mendapatkan 100ml aja begitu susah. Aku bertanya kesana kemari, a…

Menggulung Lidah

Menggulung lidah.. Mungkin untuk sebagian orang hal ini sangat mudah dilakukan, tapi jangan salah,  untuk sebagian orang lainnya bisa jadi hal ini sangat susah bahkan tidak bisa melakukannya. Awalnya sih enggak begitu "ngeh" kalo hal ini bisa menjadi sangat menarik. Karena di keluargaku semuanya bisa menggulung lidah. Apa susahnya coba. Gampang sekali kan menggulung lidah? Itu pendapatku dulu.

Tapi hal ini menjadi menarik ketika tahu bahwa sebagian besar dari keluarga suamiku enggak bisa menggulung lidahnya. Hahaha sempet yang ketawa geli gitu lihat orang enggak bisa menggulung lidahnya. Astagfirullaaahhh... Langsung deh keinget sama pelajaran sewaktu di SMA. Pelajaran biologi mengenai gen. Hayo siapa yang masih inget? Hahaha jangan dikira aku masih inget dengan jelas juga ya.

Yang aku inget sih cuma sebagian kecil aja dari  keseluruhan isi bab mengenai gen tersebut. Antara lain mengenai sifat-sifat manusia itu diwariskan kepada keturunannya melalui gen. Gen ini ada yang be…

Anakmas : Kau Tak Seperti Dulu Lagi ^^

Hai hai bundaaaa... Masih inget ga jajanan yang paling terkenal sejagat raya waktu jaman masih kecil??? hahahaha *mulai lebaynyaaa ^^
Hayoooo diingat-ingat lagi... Ada yang sudah ingat??? Ada yang inget anakmas ga?? Inget? Inget?? Mau?? Mau??
Samaaaa.... :D bunda jugaaa kangen banget ma jajanan yang satu itu. Waktu itu kayaknya harganya Rp.150... Wiiidiiihhhh... inget benerrr,. Ya inget dunk, wong setiap kali punya uang yang dipikirin cuma anakmas. Setiap dapet uang berapapun yang dipikirin, uang ini bisa dapet anak mas berapa ya??hahaha *anak2labil

Nah kemarin-kemarin ada temen yang nawarin, mau anakmas ga?? Langsung dunk bunda jawab dengan semangt 45 "Mauuuuuu!!!!" Ternyata di group BB ada yang jual anak mas. Pesen banyak dunk. Kita bagi berduaaa... Dan kemarin pesanan dateng :D
Perasaan bunda langsung dag dig dug dueeerrr gituuu, kayak mau ketemu temen lama gituuuhhh... Dan pas liat pertama agak kecewaaaa... Loohhh kok tampilannya gini?? Hmmm terus ga ada bumbu sachetnya?…